Mulai 1 Juli, Kenaikan Pajak Karbon Tax Yang Baru Akan Diterapkan

Dari sini, Anda yang akan menjadi subjek pajak karbon ini perlu mempersiapkan atau mempersiapkan diri dari kenaikan pajak carbon tax yang baru diterapkan di indonesia pada 1 Juli 2022.

Kenaikan Pajak Karbon Tax
Illustrasi; klikpajak.id/Nasional

Pasca kenaikan pajak PPN pada 1 April 2022, masyarakat kembali harus mempersiapkan diri untuk pemberlakuan pajak baru yang disebut Carbon Tax. Kenaikan pajak karbon tax yang baru diterapkan pada 1 Juli 2022 memang baru bagi Indonesia. Untuk itu kita perlu memahami dengan baik apa itu Pajak Carbon Tax yang akan diterapkan nantinya. Berikut ulasannya!

Kenaikan Pajak Karbon Tax Yang Baru Diterapkan 1 Juli 2022

1.  Memahami Pajak Karbon Tax

Kenaikan Pajak Karbon Tax sendiri menurut Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2021 Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP), khususnya dalam Pasal 13 Ayat (1) yaitu pajak yang dikenakan atas emisi karbon yang berdampak negatif terhadap lingkungan. UU HPP juga menyebutkan bahwa pengenaan Pajak Karbon dilakukan dengan memperhatikan roadmap Pajak Karbon dan/atau roadmap Pasar Karbon. Berikut adalah peta jalan untuk Pajak Karbon yang meliputi:

  • Strategi pengurangan emisi karbon;
  • target sektor prioritas;
  • Keselarasan dengan pengembangan energi baru dan terbarukan; dan/atau
  • Keselarasan antara berbagai kebijakan lainnya.
Baca Juga:   Cara Cek Kode BRI Melalui Internet Banking Dan ATM, Beserta Fungsinya!!

2.  Manfaat Pajak Karbon Tax

Perlu diketahui bahwa Pajak Karbon ini memiliki beberapa manfaat dalam pelaksanaannya. Tujuan utama penerapan Pajak Carbon Tax sendiri tidak hanya untuk meningkatkan penerimaan APBN, tetapi juga sebagai instrumen pengendalian iklim dalam mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan sesuai prinsip pencemar membayar.

“Pengenaan pajak karbon diharapkan dapat mengubah perilaku pelaku ekonomi untuk beralih ke kegiatan ekonomi hijau rendah karbon,” kata Febrio.

Menurut Febrio, penerapan Carbon Tax ini akan dilakukan secara bertahap dengan memperhatikan prioritas pencapaian target NDC, perkembangan pasar karbon, kesiapan sektor, dan kondisi perekonomian Indonesia. Pelaksanaan bertahap ini sendiri bertujuan agar pengenaan Pajak Karbon yang berlaku di Indonesia dapat memenuhi prinsip-prinsip keadilan (adil) dan terjangkau (affordable) serta tetap mengutamakan kepentingan masyarakat.

Baca Juga:   Cara Mendapatkan Uang dari Google Legal dan Mudah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.