Dunia  

WOW! CEO TikTok Bikin Heboh Kongres AS, Ada Apa Ya?

CEO TikTok

CEO TikTok, Shou Zi Chew, baru-baru ini menjadi sorotan setelah muncul dalam sidang Kongres AS. Kehadirannya dalam sidang tersebut adalah untuk membahas ancaman potensi larangan TikTok di AS, karena kecurigaan anggota Kongres mengenai masalah keamanan.

CEO TikTok selama sidang, Chew secara berkali-kali menekankan bahwa perusahaannya tidak terkait dengan China. Dia juga membantah tuduhan bahwa TikTok membagikan data atau memiliki koneksi dengan Partai Komunis China.

Siapa CEO TikTok Shou Zi Chew?

Menurut The Guardian, Shou Zi Chew adalah pria berusia 40 tahun yang lahir di Singapura. Ia berasal dari latar belakang yang sederhana, dengan ayahnya bekerja di bidang konstruksi dan ibunya bekerja di bidang akuntansi. Chew juga menjalani wajib militer di Angkatan Bersenjata Singapura, di mana ia bertahan selama lima hari di hutan Kalimantan, yang ia anggap sebagai pengalaman paling melelahkan dalam hidupnya.

Dia memperoleh gelar ekonomi dari University College London pada tahun 2006, sebelum melanjutkan pendidikannya di Harvard Business School untuk mendapatkan MBA pada tahun 2010.

Sebagai mahasiswa di Harvard, Chew bekerja untuk startup bernama Facebook sebelum platform media sosial tersebut resmi diluncurkan pada tahun 2012. Setelah lulus, ia bekerja sebagai bankir di Goldman Sachs selama dua tahun sebelum bergabung dengan firma investasi Yuri Milner yang terkenal, DST. Di sini, ia memimpin tim investasi awal untuk ByteDance, perusahaan induk TikTok, pada tahun 2013.

Baca Juga:   15 Tips dan Trik Mengedit Transisi di CapCut TikTok agar Video Semakin Menarik

Pada tahun 2015, Chew bergabung dengan Xiaomi, raksasa smartphone China, sebagai CFO pada usia 32 tahun. Ia membantu mengamankan pendanaan penting dan membantu perusahaan go public pada tahun 2018, yang menjadi salah satu IPO teknologi terbesar dalam sejarah negara tersebut. Dia kemudian diangkat sebagai Presiden Bisnis Internasional Xiaomi pada tahun 2019.

Setelah masa jabatannya di Xiaomi, Chew pindah ke ByteDance, di mana ia langsung ditawari posisi Chief Financial Officer oleh pendiri Zhang Yiming, yang ia kenal sejak masa kuliahnya di London. Ia diangkat sebagai CFO perusahaan pada tahun 2021, dan hanya dua bulan kemudian, ia menjadi CEO Tiktok, menggantikan mantan eksekutif Disney Kevin Mayer, yang meninggalkan TikTok setelah bekerja selama tiga bulan.

Kenaikan Chew ke puncak industri teknologi membuatnya masuk ke dalam daftar Fortune 40 under 40 pada tahun 2021.

Selama kesaksiannya dalam sidang Kongres AS, Chew dihadapkan pada banyak pertanyaan mengenai peran TikTok sebagai mata-mata China dan dampak negatifnya pada kesehatan mental anak-anak. Namun, Chew secara berkali-kali membantah tuduhan bahwa TikTok membagikan data atau memiliki koneksi dengan Partai Komunis China, menekankan bahwa platform tersebut telah melakukan segala yang mungkin untuk memastikan keamanan 150 juta pengguna AS-nya.

Baca Juga:   3 Langkah Mudah Nonaktifkan Akun TikTok: Panduan Terbaru

Chew juga menyatakan bahwa TikTok telah membangun firewall untuk melindungi data pengguna Amerika Serikat dari akses asing yang tidak sah selama lebih dari dua tahun, dan “pada intinya, data Amerika disimpan di tanah Amerika, oleh perusahaan Amerika, dan diawasi oleh orang Amerika sendiri,” menurut CEO TikTok Shou Zi Chew.

Baca Juga Berita Terbaru Lainnya di Google New

Avatar Koran Fakta
Editor Koran Fakta

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.