Pelatihan halal di Bali diikuti berbagai negara

DENPASAR — Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) menyelenggarakan “Bali International Training on Halal Assurance System (HAS)”, yang diikuti dari berbagai negara, berlangsung di Ruang Agung, Hotel Aston, Denpasar Bali, Selasa-Kamis (24-26/5/2016).

Dr. Ir. Lukmanul Hakim, M.Si., Direktur LPPOM MUI, dalam sambutan pembukaan menegaskan bahwa Bali International Training on HAS merupakan kegiatan yang sangat penting untuk meningkatkan pengetahuan dan kompetensi para pelaku usaha di bidang halal, agar tetap konsisten menjaga sistem jaminan halal (SJH).

LPPOM MUI Selasa 24 - 26 Mei 2016 menggelar "Bali International Training on Halal Assurance System (HAS)"/photo halalmui
LPPOM MUI Selasa 24 – 26 Mei 2016 menggelar “Bali International Training on Halal Assurance System (HAS)”/photo halalmui

“Pelatihan ini diharapkan bisa meningkatkan pengetahuan tentang prinsip-prinsip sertifikasi halal, titik kritis haram pada bahan baku, hingga bagaimana LPPOM MUI melakukan pemeriksaan pada implementasi SJH di perusahaan.” tuturnya.

Lukmanul Hakim juga memaparkan pentingnya sertifikasi halal. Pada 2030 mendatang, transaksi halal di dunia akan mencapai US1 miliar Dollar per tahun, setara dengan 20 persen dari total pasar makanan di seluruh dunia.

“Pada 2030 mendatang, transaksi halal di dunia akan mencapai USD 1 miliar per tahun, sehingga diharapkan para pelaku usaha diharapkan dapat mengisi potensi pasar tersebut dengan sebaik-baiknya.” paparnya.

Lukmanul Hakim menegaskan, SJH bukan kebijakan yang menghambat pengembangan produk bagi para pelaku usaha yang sudah memiliki sertifikat halal MUI.

“Justru dengan SJH kami ingin mengajak kita semua untuk senantiasa menjaga kualitas produk dengan mengimplementasikan SJH. Para pelaku usaha boleh mengganti atau menambahkan bahan baku dalam produksinya, namun harus tetap sejalan dengan panduan SJH. Selama kita menerapkan prinsip SJH dengan konsisten maka kepercayaan konsumen juga akan semakin meningkat,” ujarnya.

Bali International Training on Halal Assurance System merupakan program pelatihan halal berskala internasional, yang diikuti oleh 104 peserta dari berbagai negara antara lain : Indonesia, Jepang, Malaysia, Vietnam, Brunei Darussalam, Thailand, India, Singapura, Philipina, Australia, China, Selandia Baru, Swiss, Belgia dan Argentina.

Hadir sebagai trainer antara lain Wakil Direktur LPPOM MUI Bidang Auditing dan Sistem Jaminan Halal, Ir. Muti Arintawati,M.Si., yang menyampaikan materi tentang manfaat dan pentingnya implementasi SJH di bidang farmasi, jasa dan barang konsumsi, yang dilanjutkan dengan ujian dan pembahasan,

Dr. Ir. Hj. Mulyorini Hilwan, M.Si., (Kepala Bidang Auditing LPPOM MUI), membawakan tema Persyaratan HAS 23000 dan Kebijakan. Adapun penanggung jawab pelatihan sekaligus Kepala Bidang Pelatihan Ir. Nurwahid, M.Si., menjelaskan tentang Kriteria HAS serta memandu berbagai diskusi pada kegiatan tersebut, serta Ketua Umum MUI Bali, KH. Taufik Ashadi,S. Ag yang memimpin doa.

Leizel Panangit dari Pilmico Foods Corporation Filipina mengaku tertarik dengan materi pelatihan. Sebagai perusahaan yang sudah memiliki sertifikat halal MUI dan ingin terus memperluas pasarnya di Indonesia, menurut Leizel, pihaknya merasa perlu mengikuti pelatihan teknis tentang halal.

“Terlebih lagi, kami juga akan memperkenalkan produk baru kami ke pasar Indonesia, yang mayoritas penduduknya muslim,” kata Leizel yang perusahaannya bergerak di industri tepung terigu. (abu/mui)